KOPASSUS Main Hakim Sendiri?

Mulai ga’ bisa dipercaya neh berita.
Bilangnya tadi main hakim sendiri, malah sekarang bilang diserang 11 Anggota KOPASSUS.
Yang bener tuh “MAIN HAKIM SENDIRI APA MAIN HAKIM RAME-RAME?”*

NB :
Nonton berita kasus kecebong. Upsss…!!! Cebongan maksudnya, untung belom salah ketik.

Iklan

Susu Gantung

PELAYAN : Pesan apa, Mas?
KAMIDI : Gue pengen minum susu gantung hangat, Mbak!
PELAYAN : ……plaaakkk (tamparan si pelayan mendarat di pipi Kamidi)
KAMIDI : (kaget) Loh…!!! Apa salah gue sampe’ elu nampar gitu?
PELAYAN : Anda sudah melecehkan saya dengan alasan minta susu gantung.
KAMIDI : Emangnya elu tau apa itu susu gantung?
PELAYAN : Apa emang?
KAMIDI : Itu tuh, yang gue sebut susu gantung (nunjuk susu sachet)
PELAYAN : …@:!=-)/؛‎?‎!!!…

3 Cewek Yang Rela Mati Gara-Gara 1 Cowok

Dibilang ganteng, emank sich rada-rada mirip APGAN. Kalo dibilang jelek gak jg tuh, buktinya 3 cewek rela mati demi gue.

Gini ceritanya :
Dulu waktu gue masih SMA (keterima karna kasihan) ada 3 cewek yang rela mati demi gue.
Yang pertama sebut saja namanya Anita (nama yang sebenarnya) gila mamen. Body-nya yang bohai ditambah wajah yang imut bikin gue gemes pengen cubit tu pipi yang tembem pake catutan kuku (Ech…!).
Tiap malem gue selalu sempetin telpon dia.
Gue : Hello Nita. Gue kangen nich.
Anita : Hey, monyooonk…! Gak capek lu gangguin gue mulu…!?
Gue : Tapi gue kangen.
Anita : Pliss…!!! Gak usah ganggu gue lagi, lama-lama gue bisa stres bunuh diri kalo terus-terusan kayak gini.
*tut…..tuuuut (hpnya mati, gan!)
Segitunya-kah Anita hingga rela mati demi gue? (hati berkecamuk dlm kebingungan. *mau nangis bacanya)

Hari berikutnya gue mulai melupakan Anita dan tak mau dia bunuh diri demi gue, alhasil gue lebih intens tuk PDKT dengan Nila, dan dihari Valentine gue beranikan tuk menembaknya.
Gue : Nila, maukah lu jadi pacar gue?
Nila : Hah…! Ngimpi…! Dari pada jadi pacar lu lebih baik gue mati.

Lagi dan lagi seorang wanita rela mati demi gue, muncul pertanyaan besar dari dalam hati “Apakah gue ini seorang Casanova? Hingga mereka mau mati demi gue?”
Sejenak gue tak mau mencari kekasih lagi, karna besok UAN mau tak mau gue harus belajar dengan giat agar bisa lulus nanti.
Disudut meja HP gue berdering yang tak lain panggilan masuk dari Fina temen kelas gue.
Gue : Halo Fin, ada apa?
Fina : buku catetan gue ada sama elu ya?
Gue : Iya, emank napa?

Fina : Balikin sekarang juga…! Awas aja kalau gue gak lulus besok, besok lu harus ikut bunuh diri ama gue.

Sebegitu berarti-nya kah diriku hingga dia mau mengajak bunuh diri gue bersama dia?
Fiuuuhh…! Itulah tiga cewek yang rela mati demi gue.

Capek tau, jadi Don Juan.

APGAN (APanya GANteng?)

PENUNGGU BIS BERDARAH

Adi sedang dalam perjalanan ke Jakarta dengan bis malam.

Seorang kakek tua naik & menawarkan buku-buku pada penumpang.

“Bukunya nak? Ada macam-macam nih. Buku silat, cinta-cintaan, agama, dll”, ujar si kakek.

Adi yang sedang tidak bisa tidur pun tertarik. “Ada buku horor ga kek?”

“Oh suka cerita horor ya? Kebetulan sisa satu, Pas lagi ceritanya. Tentang bis yang ditinggali banyak arwah penasaran.
Judulnya “PENUNGGU BIS BERDARAH”. Serem banget pokoknya.”
“Boleh juga tuh! Berapa harganya?”
“Rp. 95.000,- nak”
“Wow, mahal banget, kek”.
“Ya namanya juga buku Best seller. Semua yang baca buku ini kabarnya syok loh waktu baca endingnya”, si kakek promosi ala salesman.
Adi pun mengalah.

Entah kenapa, pada saat ia serahkan uang tersebut ke kakek, tiba-tiba petir menggelegar.
Angin mulai bertiup kencang.

Si kakek turun dari bis, namun tiba-tiba berhenti & menolehkan wajahnya pelan-pelan ke Adi.
“Nak”, ujarnya lirih, “apa pun yang terjadi, harap jangan buka halaman terakhir.

Ingat, apapun yang terjadi.
Kalau tidak nanti kamu akan menyesal & saya tidak mau bertanggung jawab.”
Jantung Adi berdegup kencang. Saking takutnya, ia sampai tidak mampu menganggukkan kepala hingga si kakek turun dari bis & menghilang ditelan kegelapan.

Pada saat tengah malam, Adi selesai membaca seluruh buku tersebut. Kecuali halaman terakhir.
Dan memang benar seperti yang dikatakan si kakek, buku itu benar-benar menegangkan & menyeramkan.
Bis melaju kencang, hujan turun deras. Kilat menyambar bergantian, terdengar suara guruh menggelegar.

Adi melihat sekeliling & ternyata semua penumpang sudah terlelap. Bulu kuduknya merinding.
“Baca halaman terakhirnya ga ya?”, pikir Adi bimbang. Antara penasaran & rasa takut berbaur jadi satu. Di luar malam tampak makin gelap. “Ah sudahlah, sekalian aja. Nanggung!”
Dengan tangan gemetar ia pun membuka halaman terakhir buku tersebut secara perlahan.
Dan akhirnya tampak lembaran kosong dengan sepotong tulisan di bagian pojok kanan atas. Sambil menelan ludah, Adi membaca huruf demi huruf yang tercantum :

PENUNGGU BIS BERDARAH
Terbitan CV. Pustaka Buku
Harga Pas : Rp 12.500,-

NGITUNG DUIT

Retha menegur anaknya (Moceenk) yang lagi duduk sendirian di teras rumah.

Retha :
Lagi ngapain, Ceenk?

Moceenk :
Ngitung duit, Mam!

Retha :
Owh…! Tapi, ngomong-ngomong mana duitnya? Mama liat kamu dari tadi cuma bengong aja (…heran).

Moceenk :
Oh, iya! Moceenk lupa kalo mama ga’ bisa liat, soale Moceenk menghayalnya sendirian ga’ ngajak mama.

Retha :
#makanjalantol